Bab 2 - Mari Membuat Rumah



Kami meninggalkan rumah Madway, lalu aku menghadap Risha dan membuka jendela menu.

Di bawah jendela ada daftar sesuatu yang bisa aku buat.

Ada sesuatu yang menarik perhatianku.

Itu adalah sesuatu yang tidak ada sebelumnya.

"Rumah kayu ‘kah?"
"Rumah?"
"Ya, sebuah rumah ... .haruskah aku membuat ini? Tidak peduli apa yang perlu kita lakukan, pertama kita perlu tempat untuk hidup sebelum kita mulai melakukan hal lain."
"Baik!"

Risha mengangguk dengan penuh semangat.

Hanya untuk memastikan, aku memeriksa daftar itu sekali lagi. Satu-satunya rumah yang tersedia untuk pembuatan adalah "Rumah Kayu".

Kemudian saya menyentuhnya dan kemudian menyentuh tanah yang agak jauh dari rumah Madway.

Sama seperti Cure-all­ tadi, lingkaran sihir muncul dan 3 panah keluar.

Ini mengkonsumsi 2.500 Poin Sihir.

Aku meninggalkan lingkaran sihir untuk saat ini dan mengkonfirmasi bahan yang diperlukan.

Rumah kayu. Rumput Abunoi x50. Potongan Kayu x300. Batu Busshino x10.

"Rumput Abunoi... .yang kami gunakan untuk membuat obat Cure-all ya ...... ahh, itu adalah jenis hal yang mengangkat larangan untuk materi terkait tergantung pada apakah kau sudah menggunakan materi sebelumnya?"

Aku entah bagaimana berpikir bahwa itulah masalahnya.

Aku telah melihat sistem seperti itu di dalam gim jadi aku menempatkan dua dan dua bersama dalam sekejap wawasan.

Aku berpikir sejenak dan menggunakan 2500 sihir lagi untuk menciptakan lingkaran sihir kedua untuk rumah kayu lainnya.

Melihat dua lingkaran sihir berdampingan, aku berkata kepada Risha.

"Mari kita bagi tugasnya. Risha, kita harus mengumpulkan 100 Rumput Abunoi yang kita dapat sebelumnya. Masing-masing 50." (TLNote :Jika tidak paham, ingat bahan yang dibutuhkan)
"Saya mengerti."

Risha mengangguk dan mengikuti arah salah satu panah, menuju ke tempat kami mengumpulkan rumput sebelumnya.

Aku mengikuti arah panah yang berbeda dan menuju ke arah itu.

Setelah berjalan beberapa saat, aku melihat sebuah tumpukan potongan kayu.
(TLNote : Apakah kayu itu bisa membentuk tumpukan di alam?)
Kayu di dalamnya bersinar seperti cahaya lingkaran sihir.

Aku mengambil kayu itu lalu kembali ke lingkaran sihir dan memasukkannya ke dalam.

Kayu terserap ke dalam formasi sihir. Ketika kayu masuk ke dalamnya, cahaya panah melemah.

Aku kembali sekali lagi dengan potongan-potongan kayu lain dan cahaya semakin melemah.

Ketiga kalinya aku menempatkan kayu di dalam lingkaran dan semua kecuali satu bagian yang diserap oleh lingkaran sihir.

Dan dengan itu panah itu menghilang.

"Mungkin seharusnya itu sudah cukup?"

Itu mungkin alasannya.

Kayu yang tersisa dimasukkan ke lingkaran lain dan kemudian aku pergi untuk mendapatkan lebih banyak kayu.

Seperti sebelumnya, butuh dua kali perjalanan untuk mengumpulkan kayu yang diperlukan.

Sementara itu, Risha mengumpulkan Rumput Abunoi yang cukup untuk salah satu lingkaran.

"Huh? Bukankah arah yang ditunjuk panah itu berubah?"
"Ya, karena aku telah mengumpulkan semua rumput di lokasi itu, jika tidak ada lokasi lain di dekatnya, itu akan menunjuk ke tempat lain."
"Aku mengerti, jadi itu menunjuk ke tempat terdekat kalau begitu?"
"Saya pikir begitu."
"Begitu ya, itu mungkin jauh, tapi aku mempercayakan ini padamu."
"Iya!"

Risha pergi untuk mengumpulkan lebih banyak Rumput Abunoi.

Aku pergi untuk mengumpulkan material terakhir, Batu Bushino.

Aku berangkat ke arah panah menunjuk.

Akhirnya aku tiba di tebing.

"Sepertinya ada di sekitar sini."

Aku melihat sekeliling dengan gelisah dan mencoba untuk mengintip di bawah tebing.

"Itu di tempat seperti itu."

Sebuah batu sepanjang dua meter mencuat dan bersinar.
(TLNote : Anggap aja ada tebing, lalu di tebing itu ada tonjolan sepanjang 2 meter)

Sejumlah batu digabung bersama dan bersinar.

Jadi itu Batu Bushino ...  sulitnya.

Jujur saja ... .rasanya menakutkan.

Aku tertatih-tatih di tepi tebing sehingga bijiku mengerut karena ketakutan.

Aku melihat ke sekeliling lagi untuk beberapa batu selain ini——tidak ada batu yang bersinar lainnya.

"Kurasa aku tidak punya pilihan, lakukan saja lah."

Berkata demikian, aku mulai turun ke proyeksi batu.

Aku dengan hati-hati dan perlahan turun.

"Fuuu ……"

Entah bagaimana aku berhasil menginjak ke tonjolan.

Jika aku ingat dengan benar, aku perlu 10. aku perlu dua bagian jadi kurasa aku butuh 20.

Aku mengambil batu dan melemparkannya di atas tebing.

Setelah aku memastikan untuk melemparkan 20 batu ke atas, aku mulai naik kembali ke atas tebing.

"Fuuuu ... .."

Lelahnya. Itu bukan karena alasan tertentu, tapi bagaimanapun aku lelah secara mental.

Aku mengambil batu-batu itu dan kembali.

Risha sudah kembali. Anak panah untuk rumput abunoi telah menghilang sehingga sepertinya dia telah mengumpulkan semuanya.

"Tuan apa anda baik-baik saja? Wajahmu agak pucat ....... dan keringat anda banyak sekali."
"Aku baik-baik saja, aku hanya sedikit lelah."
"Apakah begitu?"

Risha menghela nafas lega.

Lupakan soal Risha, aku menaruh batu-batu bushino ke lingkaran sihir.

Aku memasukkan masing-masing 10.

Kemudian panahnya menghilang dan lingkaran sihir mengeluarkan cahaya terang.

Itu adalah fenomena yang sama yang terjadi ketika aku membuat Cure-All.

Dan rumah itu selesai.

Mereka cukup lebar. Rumah kayu yang cukup lebar untuk ditinggali satu orang.

Itu adalah rumah seperti pondok.

"Jadi materi di level itu bisa membuat hal seperti itu?"

Tanpa sadar aku bergumam.
Terlepas dari masalah apa pun dengan hukum kekekalan massa, ia menggunakan 2.500 poin sihir, itu cukup besar.

Ketika saya masuk ke dalam untuk melihat, itu cukup aneh dan rapi di dalam.

Rasanya seperti ini sudah cukup untuk hidup normal.
Tentu saja aku membutuhkan perabotan dan hal-hal lain juga.

Aku kembali ke luar dan berkata kepada Risha,

"Risha, mana yang kamu suka?"
"Eh?"
"Rumah mana yang kamu suka? Mereka sama tapi silahkan pilih yang kamu suka."
"U-untukku? Bukankah Tuan membuat ini untuk Madway-san?"
"Hm? Oh, itu benar, aku akan membuatnya cepat atau lambat. Ini untukmu."
"Tuan ………. Terima kasih."

Mata Risha berlinang air mata.

Aliran percakapan membuatnya jelas bahwa ini adalah air mata kebahagiaan.

Saat air matanya menyentuh tanah ...

—Poin Sihir telah diisi oleh 20.000—

Facebook twitter Google+

Related Post

Berlangganan update artikel terbaru via email:

0 Komentar