Charging Magic with a Smile Volume 1 Bab 19 Bahasa Indonesia


Charging Magic with a Smile Bahasa Indonesia


Bab 19 - Rekonstruksi dan Pertahanan

===============
Penerjemah: Aziz
Editor: RiceCooker
===============


Aku menggunakan Silver Card DORECA di kota Bisk.
Aku menggunakan salah satu kemampuan silver card, Restorasi pada gereja yang rusak ketika Budak-budak ku mengumpulkan bahan.

Dan kemudian geraja terlihat seperti sebelumnya—-tidak, ini malah lebih bagus, ini terlihat seperti gedung baru. Melihat ini, orang – orang kota gembira.

I-ini?

Agafon berkata keheranan.

Ini kemampuanku, hanya trik kecil sihir. Aku bisa membuat atau memperbaiki sesuatu dengan kemampuanku.

Bisakah benda lain diperbaiki?

Itu bisa. Selama aku memiliki sihir, kemampuanku akan memanduku untuk mengumpulkan barang – barang yang diperlukan. Orang – orang cukup mengikuti perintahnya.


Agafon adalah seorang putra dari walikota sebelumnya, jadi aku merasa lebih baik untuk mengajarinya.
Aku berkeliling kota menerapkan sihir restorasi untuk semua yang telah dihancurkan oleh monster.
Kekuatan sihirku terus menurun, tapi selama aku mengisi dayanya, tidak ada masalah.
Setelah aku selesai melakukannya, aku berbicara dengan Agafon.

O iya, apa yang akan kau lakukan tentang makanan? Aku sudah melihat beberapa orang dan sepertinya mereka kurang makan.

Itu benar…..di dunia yang hancur ini sulit untuk mengumpulkan makanan.

Begitukah? Aku kira ada ini…


Aku membuka menu dan memilih pushinee untuk membuatnya.

Ini?

Makan dan lihat.

Ok…….ugghh, apa ini, rasanya menjijikan.

Yep…tapi, kau kenyang kan?
Kenyang? Huh? Aku kenyang……..?


Agafon membelalak terkejut.

Ya begitulah. Rasanya tidak enak tapi mengenyangkan. Haruskah aku membuatnya?

Tolong buat!


Agafon membungkuk dalam dalam.
Ini adalah kebutuhan hidup. Seperti yang ku pikirkan, makanan adalah masalah terbesar mereka.
Kemudian aku meletakkan lingkaran sihir untuk pushinee.
Di antara daftar yang lebih besar di kartu perakku ada hal yang mengatakan "Pushinee x10" yang membutuhkan 11 sihir.
Dibutuhkan peningkatan 10% dalam biaya sihir, tapi aku bisa memproduksinya secara massal.
Aku menempatkan banyak lingkaran itu dan meninggalkan perbaikan rumah untuk membuat makanan.
Aku selesai meletakkan beberapa lingkaran dan memberikan perintah kepada Agafon.

Master

Haruskah kita membantu?


Risha dan Mira bertanya.
Ekspresi wajah mereka tampak seperti mereka menginginkannya.

Pergi bantu sedikit.

「「 Ya! 」」


Mereka berdua lari dengan gembira untuk pergi membantu.
Aku mengamati orang – orang yang berlalu - lalang.
Saat mereka berjalan, ketika mereka mendekatiku, mereka akan mengangguk atau menunduk dengan tatapan syukur.
Itu seperti mereka menunjukkan rasa bersyukur mereka dengan melihatku dengan tatapan yang dipenuhi rasa hormat.
Itu bukan perasaan buruk.
Karenanya, itu membuatku ingin membuat sesuatu yang lebih — tetapi saat aku memikirkan itu.

"Apa-apaan ini?"

Aku mendengar suara yang tidak dikenal.
Itu adalah suara mencolok yang terdengar seperti semacam punk.
 menoleh dan melihat bahwa itu bukan hanya suaranya ... tetapi seluruh penampilannya.

Rukichi-sama

sama?
Agafon dengan sopan berdiri di depan pria bernama Rukichi ini.

Yo, ada apa ini? Apa keributan itu?

Jujur ..... kita diserang oleh monster.

Monster? Apa yang terjadi?

Ya, itu adalah monster yang sangat kuat yang nyaris tidak berhasil kami kalahkan. Sekarang kota ini sedang menjalani pem ———
Oh terserah.


Rukichi memotong Agafon di tengah kalimatnya.
Ekspresi tidak senang melintas di wajah Agafon sejenak sebelum kembali normal.
Tapi apa-apaan pria ini?

Orang di sana itu....

Iya menjelaskan dari samping.

.... adalah adik Marato yang memerintah beberapa kota di sekitar sini. Marato... adalah tuan feodal yang memerintah sekitar 10 kota.

Begitu.


Adik laki-laki tuan feodal ... jadi dia datang untuk memerintah atas kota-kota saudaranya.
Pada saat Iya menjelaskan, Agafon dan Rukichi terus berbicara.

Hari ini kedatanganku untuk memberi tahu mu.

Memberitahu?

Oh benar, kau adalah putra Walikota sebelumnya. Maka ini sempurna. Biaya Pertahanan telah meningkat 10%, jadi terima kasih sebelumnya.

Ap——

Agafon tersedak oleh kata-katanya. Orang-orang yang berkumpul di sekitar mulai berbicara.

Biaya pertahanan?

Aku bertanya pada Iya di sampingku.

Kota-kota yang berafiliasi dengan Marato membayar biaya pertahanan setiap bulan. Jika sesuatu terjadi maka kita seharusnya dilindungi tetapi ...

Aku dapat mengerti maknanya tanpa dia harus menyelesaikan kalimatnya.
Jika aku belum tiba maka kota ini mungkin akan musnah, jadi perlindungannya tidak berlaku  ... itulah yang aku dapatkan dari apa yang Iya katakan.
Sebenarnya bukannya ini seperti Yakuza yang menuntut biaya perlindungan.

Tunggu sebentar Rukichi-sama. Jika Anda meningkatkannya lebih lanjut, kami tidak dapat membayar. Kami juga kehilangan orang-orang dari serangan monster. Saya tidak tahu apakah kita dapat membayar seperti biasa ...

Kau tidak dapat membayar?

Ya.

Lalu aku akan mengambil beberapa orang sebagai gantinya. Satu, dua, tiga .... tiga orang, wanita muda ... utamakan perawan.

Rukichi memberi permintaan yang sangat mudah dilihat.
Agafon terdiam.
Tangannya mengepal saat mereka gemetar di sampingnya.
Rasanya seperti dia sangat marah, tetapi tidak bisa tidak taat.

Oh? Ada apa, kau punya masalah?

T-tidak. 

Kemudian cepat dan bawa mereka keluar. Atau bayar biaya pertahanan seperti biasa. Itu baik-baik saja dengan ku ...

…… rrrrrrr

Agafon semakin marah.
Sekarang apa yang harus aku lakukan, aku ingin turun tangan, tetapi aku ingin tahu sedikit tentang situasinya.
Tapi saat aku bimbang ...

Tuan, Rumah mereka di sana —– huh?

Risha kembali setelah membantu di tempat lain.
Dia kembali mencariku, tetapi seluruh suasana membeku.

Hee, lihat ada yang bagus di sana, kan?

…….Hah?

Kamu, siapa namamu?

Eh?

Aku bertanya siapa namamu!

Ri-Risha.
Risha ya? Ok, ikut aku. Aku akan membiarkanmu untuk memenuhi tiga slot lainnya.
Eh? Eh? EH?
Kamu seorang Eternal Young kan? Maka kamu hanya perlu orang yang kuat untuk—-


Kata Rukichi saat dia meraih untuk memegangnya.
Aku melangkah maju diam-diam dan melepaskan Eternal Slave Kai.
Aku mendekatinya dan melompat ke bawah lengannya yang terentang.

........Ap-?

Rukichi tampak seperti tidak mengerti apa yang sedang terjadi.
Dia juga tidak akan mendapat kesempatan.
Aku memotong kepalanya dengan satu tebasan.
Eternal Slave Kai dipenuhi dengan sihirku dan mengirim kepala Rukichi terbang.
Dia bahkan tidak mengerti sampai saat-saat terakhirnya. Kemudian tubuhnya runtuh

Master……

—Sihir terisi sebanyak 50,000—

Risha senang.

Dia tidak menyentuhmu, kan?

Tidak! Dia tidak!

Maka tidak apa-apa.


Di sisi lain, warga kota mulai bergetar.
Melihat mayat Rukichi, mereka mulai bergetar.
……… Aku melakukan sesuatu yang impulsif dalam kemarahanku, jadi aku harus bertanggung jawab meskipun aku tidak menyesal melakukannya.
Aku menyentuh permata merah dan Risha tersedot ke dalam Eternal Slave Kai.
Dengan aku mengayunkan pedang api, aku memotong tubuh Rukichi sekali lagi.

Aku melakukan ini, jadi aku akan bertanggung jawab penuh.

Keributan berhenti.
Mira yang mendengar keributan segera tiba. Dia tersedot dan segera mengubah mata pisau menjadi air. 

Sorakan ringan naik.


Aku akan mempertahankan kota ini dan — Membangunnya—



Lalu ... sebuah sorakan besar muncul.


Facebook twitter Google+

Related Post

Berlangganan update artikel terbaru via email:

0 Komentar